Rabu, 08 Januari 2020

Awal 2020

Assalamu'alaykum...
Udah lama bangeeeeeeet kan yah ngga nulis hhehehe
Perasaan barumah kemarin nulis tentang penghujung di 2018 eh sekarang udah 2020 aja. 2019 ngebut banget emang. Gak tau karena apa rasanya kok bisa cepet banget? apa gara-gara akunya tahun sebelumnya lagi (2018) itu rada drama apa emang betah aja gitu hidup di dunia fana ini? (Astaghfirulloh)

By the way...
Ada angin apa kok tiba-tiba nulis??? iya nih udah di tagihin terus sama penggemar yang sebenernya cuma satu orang doang sih, yah syukur-syukur ada yang baca udah share di sana sini juga palingan yang baca orang yang gabut doang atau emang baik hati aja mau baca (makasih yah) palingan itu-itu lagi kok, yah ngapain juga kan yah baca curhatan aku yang ngalor ngidul gak berfaedah ini hhahaha

But harus diketahui ada satu orang yang setia, for my beloved anak buah tersetia sepanjang masa, satu-satunya kariawan yang di kasih imbalan hanya dengan masak seblak atau tteokbokki (apan sih?? itu seblak ala-ala Korea), asisten pribadiku, iya betul sekali Alien Juniorku, maafin aku bos yang malesnya juara umum. Aku persembahkan tulisan ini untukmu...

Udah ah ini intonya kepanjangan, maafin... Kembali ke Laptop (kamu bukan Tukul cuy!! Oh, iya yh). Jadi gini (asyiiik udah kek penjelasan komen Tahi Lalat aja nih) kenapa sih aku kasih title awal 2020?? yah kan emang bener sekarang tepatnya Pukul 23.24 WIB tanggal 07/01/2019 termasuk awal dari tahun 2020, setiap awal tahun baru semua orang (aku ga tau sih) kemungkinan mereka memiliki resolusi yang ngga tau tuh parameter keberhasilannya itu apa, kan setiap orang beda. Aku kasih contoh nih, ada yang di listnya itu Nikah (itumah aku yah), nabung biar bisa buat liburan, nurunin BB, dapet kerja, lulus kuliah, lebih berprestasi lagi mungkin, dan banyak lagi. Klo aku punya ngga? yah pasti dong tapi ini rahasia takutnya ngga tercapai kan malu jadinya.

Dengan adanya harapan-harapan tadi itu, ada dua sisi yang pastinya akan ada. Yaitu sisi positif dan sisi negatif, ini sih baru pendapat aku yah, jangan percaya aku kadang suka ngga nepatin janji itu jg karena situasinya (alah alasan!!!), tapi aku selalu jujur kok beneran (mana ada orang jujur ngaku??), soalnya aku tipe orang yg ngga mau ribet jadi yah gitu buat ngehindarin masalah yaudah sesuai kenyataan dong, jujur kan yh?? (masalah tuh dihadepin, bukan dihindarin! iya, aku berusaha kok).

Oke, sisi positif yang kita dapetin dari harapan kita adalah kita punya tujuan yang harus kita capai atau sama artinya goals yang harus kita peroleh, apaaaaaapun itu, yah itu tadi hidup kita jadi ngga terlalu flat banget hidupnya pasti akan ada usaha dong? yah jelas lah. yang satunya lagi adalah sisi negatif pada saat kita punya harapan yang kita yakini bisa kita dapetin tapi pada kenyataannya untuk mendapatkan itu perjalanannya tidak semulus kulit Taeyang BigBang (aku yakin sih dia gitu, sebenernya masih kalah mulus dari istrinya sih, tapi aku belum mau meyakini itu, aku padamu bang) iya apalagi banyak kendala yang ditemui, udaaaaah ambyaaaarrr udah, kecewa, sedih, ngeluh, update status (kerjaannya siapa tuh??) soalnya akupun begitu sodara.

Terus kita harus gimana dong??? klo kata tag line Mamah Dedeh "Insya allah ada solusinya", iya ituuuu!! percaya sama Allah, segala sesuatu ada campur tangan Allah, kita hanya perlu menerima dan berusaha sertai do'a, kok aku jadi??? yah gitu deh pokoknyamh. Terus ada nih tips dari aku, cam kan anak muda!! (gimana klo yang bacanya lebih tua? maafin senior, aku cuma ngasih saran) dari aku segala harapan kita sangat benar untuk kita berusaha mencapainya dengan cara yang baik lho yah, tapi jika memang kita sudah dirasa maksimal dan hasil tidak sesuai (jangan nangis) pls don't be drama, legowo wae toh ndo ndo, yowis tenang wae lah mase, daripada stress. Makanya aku selalu menurunkan tingkat ekspektasiku, manfaatnya sekalipun ngga tercapai aku ngga akan terlalu kecewa. Bukan pesimis bukan ngga percaya diri tapi kita harus realistis pake logikanya pakeeeee (tuh kan jadi ngegas), nih aku kasih contoh biar anda mengerti misalnya ekspektasi aku nikah tahun ini, tapi karena satu banyak hal ternyata itu tidak tercapai (semoga ngga ih, inimh contoh yh) yaudah aku yakin mungkin itu yang terbaik. 

Jangan ngerasa hidup kita lebih menderita dari orang lain hanya gara-gara hal sepele, merasa masalah kita lebih berat kuadrat kuadrat dari orang lain, Hidupmh enjoy aja kata bapak aku jg padahal situasinya ngga memungkinkan yah. yasudah jalani saja (ngomong tuh gampang). Yah mau bagaimana? mau protes? masih mau menyalahkan orang lain sama hal yang besringgungan dengan masalah yang terjadi sama diri kita? selalu menjadi korban? mencari perhatian? buat apa????? bersyukur saja, maka kamu akan bahagia, mencari kebahagiaan dari orang lain itu salah, ciptakan kebahagiaan kita sendiri. 

Denger-denger Iran dan Trump sedang berseteru katanyanya (ini sengaja bukan typo) WW3 dimulai tahun ini? masih mau galau gara-gara gebetan ngga ngerespon? silakan itu hak anda. yang ingin saya kasih tau lagi-lagi semakin kesini (tua) akan semakin kalem (yang kalemmh, yang riwehmh angger weh) akan semakin banyak masalah, yang tidak ada hubungannyapun jadi di hubung-hubung. Belum pernahkan di introgasi sama 4 orang anggota TNI dan 2 perangkat Desa, aku ge ceurik aslina. Namanya juga hidup yah mau gimana lagi...

Rame guys alam dunya teh (naha jadi??). Jika kamu selalu menganggap harimu menyebalkan dan selalu menghadapi hari yang berat mungkin kamu harus bertanya pada hatimu, masihkah ingin berusaha untuk membuat keadaan sebaliknya? menjadi menyenangkan, berikan kesempatan agar senyuman manis tersimpul dibibir indahmu. Aku bukan motivator, bukan jg ustadzah ngga bisa ngasih nasihat-nasihat, aku hanya melakukan hobiku menulis. Maaf jika waktu yang berharga terbuang percuma hanya dengan membaca tulisan ini.

Terakhir penutupnya ini, kita adalah pemeran utama dalam kehidupan kita, jika kita tidak bisa menjadi peran penting dihidup orang lain, jangan biarkan dihidup kita sendiri kita bukan siapa-siapa. Jangan jadikan orang lain menguasai hidupmu. kamu peran utamanya, ingat itu. Diri kita sangat berharga jika bukan kita yang peduli dan sayang dengan diri sendiri jangan berharap untuk dipedulikan dan disayangi. Bukan mengajarkan egois lho yah, tapi kita harus selesai dengan diri sendiri. Egomu, ambisimu, masa lalumu, hanya kamu yang tau. semoga kita bisa berdamai dengan diri sendiri dan dapat pula berdamai dengan orang lain. Close case...

Masih ada 358 yang tersisa untuk tahun 2020 selamat berjuang...
(udin ah bisi kasiangan enjing sakola guys mangaaaaattt) sareng hatur nuhun tos baca :)



Jumat, 12 April 2019

Bahagia

I'm back...
Setelah berapa lama ngga nulis di blog hhehehe (PD banget yang baca juga jarang) baru punya waktu lagi buat nyempetin nulis. By the way aku udah 25 lho bulan Maret kemarin (ga nanya!!!) yeeeeee 1/4 abad yah hidup di dunia ini ngga kerasa deh. Usia dimana orang-orang berfikir klo usia segitu harus banyak pencapaian dalam hidup entah itu masalah jodoh, kerjaan, atau prestasi.

Sebenernya aku cuma mau sharing tentang apa yang sering terjadi di hidup kita, pernah ngga sih kefikiran gitu tentang apa sebenarnya yang sedang kita jalani??? Iya tau hidup kita yang begini-begini saja (itumh hidup aku kali yh), yang masih terlena dengan zona nyamannya yang padahal sebenernya riskan banget. Mengetahui hal yang sebenarnya baik tapi mengulangi hal yang salah, yailah namanya jg proses cuy hidup ngga ada yang sempurna...

Entah aku saja yang merasakan atau banyak orang di luar sana juga sama merasakan klo sebenernya yang kita takuti adalah persepsi orang lain terhadap diri kita, kita terlalu takut di anggap keluar jalur dan salah di mata orang-orang, terlalu takut di bilang gagal, dan kita terlalu memaksakan untuk terlihat baik-baik saja padahal sebenarnya kita tidak sedang dalam keadaan baik. Kita terlalu haus akan perhatian dan pengakuan dari orang lain bahwa sebenernya kita itu berhak untuk diistimewakan (ngomong apa sih ai???) eh dengerin dulu!! baca dulu deng!!. Sering kali kita membiarkan asumsi diri kita sendiri bergerak dengan liar mengakibatkan ruang gerak di kehidupan kita terbatas, kita selalu saja merasa sebagai korban yang berhak menuntut orang lain sebagai si empunya kesalahan. Membenarkan tindakan diri kita sendiri sebagai pembelaan dan apapun hal yang terjadi kurang baik dalam hidup kita, adalah bukan kesalahan kita melainkan tanggung jawab orang lain.

It's Over...
Ngga gituuuuuuu, setiap orang punya masalah yang kita ngga tau, setiap orang punya motivasi dalam hidupnya, apa yang sedang mereka cari apa yang sedang mereka kejar apa yang sedang mereka bela, tidak ada seorangpun yang ingin di salahkan, jika motivasinya mencari dunia dan terlalu mencintai hidupnya itu hak dia, jika kita perpendapat akhirat lebih penting apakah hidup kita sudah mencerminkan perilaku yang sesuai??? ayolah... Tidak usah menghukum atau mengutuk hidupmu dan orang lain. 

Pas kuliah ada salah satu Dosen Fisika Modern yang bilang begini "dalam hidup kita mempunyai 2 pilihan sedih dan bahagia, mau memilih yang mana terserah kita, porsi mana yang paling banyak" terima kasih banyak Bapak sekarang aku mengerti 2 pilihan itu mewakili dari banyak ungkapan perasaan yang ada, yah kita bisa mengaturnya jika kita mau, contoh jika kita punya ekspektasi kita selalu berharap untuk bisa mencapainya saat tidak tercapai kita akan kecewa, makin kesini aku ngerasa harus mengurangi ekspektasi tidak terlalu tinggi agar tidak terlalu kecewa nantinya saat tidak tercapai, bukan pesimis tapi berupaya untuk membuat keadaan baik-baik saja. Berlanjut dari bahagia ini Aa Gym pernah bilang "indikator kebahagiaan adalah seberapa banyak rasa syukur kita" jadi dari bersyukur kita akan bahagia, ada korelasi yang sangat besar antara bersyukur dan bahagia ini, seberapa banyak nikmat yang kita miliki kita selalu saja merasa kurang jika tidak bersyukur. Oh iya yang sering kita lakukan adalah bahagia lalu bersyukur padahal dengan bersyukur kebahagiaan akan datang. 

Sekarang sudah saatnya inilah hidup yang sesungguhnya, aku bukan remaja lagi yang mencari jati diri, sekarang sudah dewasa meski kedewasaan bukan dilihat dari faktor usia, tapi dengan bertambah usia menuntut untuk menjadi dewasa, ayo bekerja sama dengan semesta menjadi dewasa yang sebenarnya, saling menghormati saling menjaga dan saling melindungi, kita tidak perlu mencari-cari kesalahan orang lain, kita tidak perlu melihat penderitaan orang lain hanya untuk bersyukur, karena bersyukur sangat mungkin untuk kita lakukan dalam keadaan dan situasi apapun. Mendukung dan mendo'akan adalah hadiah terindah tanpa rasa dendam dan kebencian.

Semangaaaatt semoga kita terus bahagia meski rasanya sulit :)



Kamis, 13 Desember 2018

Keajaiban 2018

Mau cerita random gpp yh...
Sebelumnya makasih banyak buat yang udah mau baca, apresiasi terbesar dari saya untuk seseorang besedia meluangkan waktunya, mebuang energinya, dan mengurangi kuota internetnya untuk membaca tulisan yang belum tentu ada faedahnya...

Jadi, cerita apa dulu nih????
Berhubung ini akhir tahun jadi aku mau nyeritain serba-serbi yang udah aku lewatin di tahun ini. (ampun dah bahasanya wkwkwk). Klo di FB kan ada Kaleidoskop, terus di YouTube ada YouTube Rewind pertahunnya, sama di IG ada Instagram Best Nine jadi momen terkeren yang kamu posting selama satu tahun 9 picture gituuuu biasanya sih yang paling banyak likenya. Oke baiklah versi aku nih nulis di Blog tercinta ini...

2018
A year full of weirdness...
Kenapa???
Cuy aku 24 tahun, dan aku pikir not a child anymore, (kenapa jadi kek anak Jaksel yah??? gpp kebanyakan nonton filmmh gini). Iya bukan anak kecil lagi lah, orang tiap di marahin sama ibu juga di katainnya "Umur segitu pantesnya udah punya anak 2", oke aku ngga akan ngebahas ke arah situ tapi dikitlh palingan, yah emang gitu tiap di katain seperti itulh kira-kira. Yang mau aku ceritain itu apa yang sedang aku rasain "oh, gini yah rasanya usia 24 tuh". Ada rasa khawatir (karena belum nikah, bukaaaaan ih). Terus aku baca umur segini itu lagi menghadapi fase Quarter Crisis of Life, apa itu QCL??? bisa browsing sendirilh di internet paling gambarannya yaitu rasa ke khawatiran apa yang akan terjadi pada hidupnya, normal sih semua orang pasti punya rasa khawatir tapi yah kita ngga tau apa sebenernya yang sedang dia hadapi, mungkin menghadapi dirinya sendiri I don't know...

Back to topic...
Tahun ini adalah tahun yang di awali dengan usaha mati-matian yang pernah aku hadapi sebagai manusia, titik terendah yang pas aku melewatinya bahagianya setengah mati, binggooooo aku bisaaaa cuy, eh alhamdulillah Ya Allah (sujud syukur). Mungkin ini drama sih tapi terkadang drama itu terjadi di dunia nyata. 4 Semester ngontrak Skripsi ngga kunjung selesai, kenapa sih kamu males??? ngga gitu aku jg udah berusaha tapi males juga iya kali yah karena pusing. Pembimbing yang di Instansi pindah tugas ke Kupanglah masa iya aku bimbingan virtual kan butuh Tanda tangan buat loogbook segala macem jadinya ganti pembimbing, belum lagi data yang super duper ribet banget yang perlu di Konversi, masalah Software yang bikin aku bulak-balik ke ITB nemuin orang yang bantuin buat ngeinstalinnya, dan segala macem administrasi yang harus di penuhi. Dan pas mau sidangpun masih ada hal yang aku pikir berat, penguji yang satu ini Prof Dr Ph.D membuatku merasa hidup sangat susah, maafin yah Bapak, tapi makasih banyak pak berkat bapak aku jadi sadar sesadar-sadarnya bahwa aku manusia bodoh yang sangat banyak kurang tau akan hal yang aku sedang pelajaripun, apalagi tentang hal lainnya, udah butiran debu akumh tapi gede seberat 67 Kilogram hhehehe...
Tapi di balik itu semua Allah memberikan pertolongan dan petunjuk, seperti dalam Al-qur'an "Karena sesungguhnya setelah kesulitan itu ada kemudahan". Berkat semuanya, do'a orang tua yang sangat mustazab, do'a semua dan dukungannya aku bisa melewati hal sulit itu. Wisuda setelah sebulan sidang bukan hal yang mustahil karena Universitas sedang Akreditasi Jadwal wisuda di percepat aturannya minimal 3 bulan setelah sidang aku dengan senang hati ikut wisuda sebulan setelah sidang, pertama dalam sejarah karena biasanya tidak bisa dan tahun berikutnyapun aturannya sama seperti biasa. Keberuntungan memang tapi entahlah, satu lagi yang harus aku percaya Allah memberikan segala sesuatunya dengan waktu yang tepat yah timing yang sesuai...
Alhamdulillah...

Selanjutnya, aku mau cerita tentang seseorang yang sangat spesial bagiku, aku bertemu dengannya di usia ini, bahagia sangat bahagia memang, saking bahagianya aku juga bingung kenapa bisa begini, apa otak aku udah ke hack apa gimana??? ngga ngerti deh...
Seseorang yang saat aku melihat senyumannya aku ngga perlu apapun lagi di dunia ini cukup itu saja, aku bisa hidup hanya dengan senyuman darinya (kesel ngga bacanya??? tapi itu faktanya men).
Aku tau obrolannya itu emang ngga penting, tapi anehnya aku seneng banget dengerin suara itu (luar biasa sihir bangetlh ini). Seseorang yang bisa buat aku ingin melakukan apapun agar dia bahagia. Seseorang yang memberitahu bahwa harapan itu sangat indah, mimpi itu sangat nyata dan aku hampir menggengamnya, tapi itu semua musnah bukan bukan dia untukku...
Oh iya pertengahan tahun dengannya aku bahagia, The first dan patah hati yang terakhir semoga yah...

Selanjutnya hal yang terpenting jg di tahun ini adalah pengalaman menjadi seorang Guru di SMA, berkat ajakan sahabat baru yang sebenarnya teman lama, orang tua yang mendukung, jg Wakasek dan Kepsek yang memberikan kesempatan untukku mengabdi sebagai seorang pengajar terima kasih banyak. Sekolah yang jaraknya ngga dekat dari rumah, sekitar 30 Kilometer klo bulak-balik tiap hari bisa masuk angin jadinya harus tinggal dan pulang ke rumah seminggu sekali pas libur, hidup yang baru lagi bersosialisasi lagi, seperti di beri hadiah mendapat teman serumah yang sangat baik dan menginspirasi, sahabat baru yang sangat baik, rekan kerja yang juga baik, anak-anak yang unik dan membuatku belajar untuk setiap harinya...
Ibu bilang "mmh mau teteh belajar, gpp semua ngga harus mudah, segala sesuatu ada prosesnya" seperti hadiah aku sangat bersyukur untuk semuanya...
 
Di umur segini banyak banget hal yang terjadi permasalahan bukan hanya personal saja, aku bahagia teman seumuranku sudah bertemu jodohnya, menjalani kehidupan yang baru, bahagia mendengar kabar baik dari mereka, mereka mendapatkan anugrah terindah dari senyuman mahluk kecil yang akan bertumbuh menjadi manusia seperti kita, aku sudah hafal banyak lagu anak-anak "Jhony Jhony yes papa..." (stop jangan nyanyi) terlalu exited memang. Dan aku juga sama pasti akan seperti itu, seperti teman-temanku bahagia di fase berikutnya, tenang saja ada timingnya...

Tahun yang sangat penuh, ikut test cpns walaupun gagal, ikut seminar, MGMP, kegiatan Pramuka, jadi bridesmaid di nikahan temen, 3 bulan jadi penganguran yang puas tidur sama nonton kerjaannya, setelah wisuda nunggu tahun ajaran baru sebelum masuk sekolah, semua menyenangkan sedihnya ada jg sih...

Kedepannya ngga tau bakal gimana, sekarang aku hanya mau menjalani, belajar lagi belajar terus, kurang-kurangi sipat nyebelinnya, rasa malesnya yang segede Alaihim...
Harus lebih baik lagi, rubah perspektif yang negatif, stereotip orang emang berbeda tapi kita bisa merubahnya untuk jadi lebih baik dengan contoh yang baik tentunya. Banyakin bersyukur tingkatin ibadah, stop berpikir "jadi orang yg ngga kepo ternyata belum tentu ngga di kepoin", mereka tetap kepo i think they care , itu hak mereka. Ayo berdamai dengan diri sendiri semua orang dan semua hal yang ada di luar sana...

Oh iya satu lagi i have a new friend, hay Lobster terima kasih banyak sudah menyapaku, jangan berfikir ini trap aku sangat bahagia bisa mengenalmu...
Terima kasih banyak lukaku sedikit sembuh berkatmu...

Segitu dulu ceritanya, terima kasih banyak sudah mau membaca...
Wassalam...
(Tumben ada salamnya hhehehe)

Kamis, 11 Oktober 2018

Bintangku

Setiap hari adalah hadiah yang Tuhan berikan kepada kita sebagai bentuk kasih sayang agar kita dapat memperoleh lebih banyak kebahagiaan. Setiap hari dengan harapan baru dan kesempatan baru. Setiap hari adalah keberulangan, siklus semesta yang patut kita syukuri namun sayang banyak tidak kita sadari...

Kamu seperti bintang yang berada diujung usia sebelum mencapai Supernova dan hilang di telan Blackhole, rapuh dan sangat pasrah menunggu waktumu berakhir, tapi tidak bagiku...
Kamu tetap bersinar sangat terang dengan kecerlangan yang sangat tinggi, (bukankah ini baik)...
Tapi waktu tidak pernah menunggu, aku tidak dapat menghindarinya, bintangku sejatinya tidaklah terang karena itu hanyalah Magnitudo Semu, aku melupakan hal yang lebih penting dan tidak memperhitungkan tentang Magnitudo Mutlak, karenanya aku lupa sebenarnya dia tidak seterang itu... Bintangku semakin redup dan aku berhenti untuk mengaguminya... Kubiarkan dia hilang...

Sangat mengagumkan... Sedikit cerita tentang bintang, aku tertarik dengan Astrofisika, tapi untukmu mungkin tidak penting dan sangat membosankan...
Sering aku bilang bahwa hidup ini tidak adil, kita bukan pengendali, dan kita bukan penulis skenario drama hidup yang kita perankan. Aku larut dengan apa yang aku inginkan, dan lupa bahwa hal yang dipaksakan tidak akan berjalan dengan baik. 

Tapi bagaimanapun juga seperti Quote yang sering kita dengar hidup harus terus berjalan, semuanya akan kita lalui. Apa yang akan terjadi aku tidak dapat menebak lagi, masih banyak makanan yang belum kita coba bersama, masih banyak tempat indah yang ingin aku tunjukkan, dan banyak rencana yang belum sempat kita wujudkan, sangat indah bukan???? aku belum beruntung untuk sejauh itu...
(maaf... terima kasih... tolong...) itu bukan kata ajaib lagi, kata ajaib sekarang adalah kata yang hilang, karena kita mungkin tidak pernah untuk saling bertutur kata seperti dulu lagi...

Aku pikir menyesal hanya sia-sia, bukankah tidak ada yang perlu disesali, bagiku kamu penah menjadi bintang dan aku sebagai galaksi luas yang pernah memberimu tempat. Selamat tinggal bintangku...

Selasa, 15 Mei 2018

Fase Kehidupan (setelah lulus kuliah)

Lulus kuliah adalah salah satu fase hidup yang terjadi dalam hidup aku, setelah lulus semuanya terasa indah, tidak ada lagi tugas kuliah, tidak ada lagi revisi skripsi, dan aku dapat menjawab dengan senang hati studyku sudah selesai jika ada yang berkenan bertanya.

Tetapi aku ternyata salah, keindahan tidak bertahan lama, semua hilang seperti kabut, aku kira drama di dunia nyata tidak sama persis dengan drama yang aku lihat di layar kaca, ternyata sama saja,  waktu terus berlalu tanpa menungguku, lets go bercerita lebih rinci. . .

Aku melihat sekelilingku semuanya telah berubah, waktu yang terus berlalu memberikan cerita, aku melihat sisi kebahagiaan orang-orang, mereka memiliki caranya sendiri untuk bahagia, aku tau aku juga sama berharap seperti itu, tetapi aku tidak tertarik. . .

Aku bukanlah pusat grafitasi kehidupan, tanpaku dunia akan berjalan dengan semestinya, percayalah ini bukan keluhan, aku hanya ingin sedikit bercerita, apa bagusnya jika kita tahu lebih banyak dari yang lain, jika hanya diri kita sendiri yang mengerti. Aku berpikir apa yang harus aku lakukan????

Semua harus rapih, semua harus baik, dan semua harus layaknya normal seperti apa yang mereka inginkan, aku selalu berangan-angan untuk bermigrasi jauh dari tempat aku tinggal dan servive menjalani kehidupan. Tetapi tangisan ibuku membuatku dengan bulat mengurungkan niat yang ada. Aku pernah berbicara padanya aku ingin pergi ke Okinawa salah satu pulau yang berada di Jepang (entah mengapa aku memilih lokasi itu, ini terjadi secara random) seketika ibu syok mendengarnya diapun mencari berbagai cara untuk menghentikanku (ayolah ini belum tentu jg lho jadi) salah satu cara yang dia lakukan dengan memanggil Ustadz kerumah dan berharap aku mendengarkan nasihatnya.

Ibu selalu bilang "jangan egois, jangan memikirkan dirimu sendiri, ingat hidup bukan hanya dunia, ada juga akhirat yang kekal selamanya".  Well kasih sayang orang tua memang tidak akan pernah mengecewakan, aku masih berperan sebagai seorang anak, dan akan tau jika sudah menjadi seperti orang tuaku. Aku sangat berterima kasih untuk itu, untuk merasakan kasih sayang dari orang tuaku.

Sedari aku kecil hingga sekarang aku tidak pernah merasa ingin berada di usia yang aku inginkan, aku menikmati semua waktu yang ada, tahun demi tahun dan jenjang pendidikan. Tidak ada yang signifikan dan tidak terlalu menyedihkan, aku tidak pernah menjadi korban dan tidak pernah menjadi ancaman, aku sangat menghindari konflik bukan pencari masalah, tidak ingin menjadi pusat perhatian, dan percaya bahwa aturan harus di ikuti. The point is aku manusia normal yang baik yang mereka pikirkan, padahal yang aku lakukan bukan kebaikan tetapi hanya yang seharusnya saja.

Dan jika ada orang yang bertanya apakah aku bermasalah??? tentu saja, semua orang punya masalah termasuk aku, aku bermasalah dengan diriku sendiri dan di dalamnya, aku memiliki masalah hormon yang tidak stabil yang membuatku menunggu sampai usia 15 tahun baru mendapatkan mestruasi pertamanya (aku pikir aku bukan wanita sebelum itu) dan jerawat yang membasminya sama susahnya seperti membasmi koruptor, atau membasmi kemiskinan, keluarga yang genap 14 tahun tidak bertemu dengan ayah, daaaan banyak lagi. . .

Masih banyak fase kehidupan yang akan aku lalui, aku juga sangat ingin untuk menceritakannya, tapi untuk sekarang aku masih harus membenahi diri, mempersiapkan untuk fase berikutnya, entahlah aku masih bisa atau atau tidak karena aku percaya semua sudah ada yang mengaturnya, semuanya ada di Tangan Tuhan, jadi aku tidak perlu khawatir selama aku melakukan hal yang baik...

Minggu, 11 Februari 2018

Curhat tengah malem ngga jelas . . .

Udah bulan Febuari aja nih, ngga kerasa yah sebulan yang lalu aku mati-matian berjuang menghadapi tim penguji buat bisa ikut sidang, dan dengan segala persyaratan yang harus terpenuhi aku ngebut dan berharap dengan cemas, semua telah dilalui, tetapi aku masih belum sepenuhnya selesai masih ada yang perlu aku urusin buat bisa ikut wisuda. Tapi intinya aku seneng sih, kadang aku sedih juga karena (Taeyang udah nikah) sebentar lagi bakal banyak yang nanya lanjut S2 yah?? atau kerja?? mau kerja dimana?? kapan nikah??? DAMN kenapa sih pada kepo? (mungkin mereka peduli, atau emang kepo aja sih) apa kehidupan aku semenarik itu? aku juga berhak dong buat ngga ngejawab (nanti di sangka sombong lho!!!).


Aku ngga ngerti kenapa mereka selalu berasumsi dan menggangap setiap asumsinya itu bener, aku ngga mau ada yang sampai bilang "Sarjana Fisika kok nganggur???", "haaah, kerja disitu doang???", "kuliah di UPI mah, udah jadi Guru aja!!!", "jadi cewekmah gak usah sekolah tinggi-tinggi, nanti calonnya minder", dan sayangnya aku bukan Malala Yousafzai yang meraih Nobel Perdamaian dan penggahargaan lainnya dari PBB, kita perlu tau sih siapa dia, seorang aktivis perempuan dari Pakistan yang berusia 20 tahun yang bisa memukau seluruh dunia, keren asli, aku cuma Siti Azizah yang masih banyak ngeluh dan terlalu banyak pertanyaan dibenaknya.


Jika kamu pernah meresa berbeda atau ingin berberda (tetapi bukan untuk memperoleh perhatian), well itu semua orang pernah ngerasain yah, mungkin. Pernah ngerasa kalau dunia ini tidak memperlakukanmu dengan adil, okeee semua juga pernah merasakannya, merasa lelah dengan apa yang kamu hadapi, merasa bosan, merasa hidup tidak berjalan dengan sama semestinya, dan berada di titik terendah dalam hidupmu, percaya deh semua manusia juga tanpa terkecuali pernah begitu.


Mungkin kita hanya pandai menutupi masalah dibalik senyuman, semua orang hanya pintar menutupi jeritan hatinya, membohongi nalurinya, dan memaksakan apa yang menjadi ambisi. Aku juga sama halnya seperti itu, aku ngga ngerti memperlakukan orang dengan baik, jika ada seseorang memberikan perhatian apakah aku jg harus membalasnya???? aku tidak pernah meminta itu dan tidak pernah memaksa, jika memang aku menanggapi bukan berati aku menerima seseorang untuk menjadi spesial, dari situ aku menerti bahwa tidak ada manusia tanpa rasa egois tenpa terkecuali akupun begitu. Tapi coba deh saling menghormati, jika seseorang menjawab pertanyaan, dan tersenyum kepadamu bukan berati dia sepenuhnya dapat kamu perlakukan dengan seenaknya.


Aku bukan paranormal yang dapat meprediksi apa yang akan terjadi, aku juga tidak tau apakah aku harus percaya atau tidak, tetapi aku hanya ingin menjalani hidupku dengan apa yang aku kehendaki dan sesuai dengan aturan, karena setiap sesuatu itu ada aturannya, kita harus menerima mengikutinya, mungkin aku bingung dan ragu, tetapi sekarang aku mulai mengerti, aku berhak atas hidupku, aku tau semuanya sudah ada yang mengaturnya, dan aku harus percaya setiap prasangka yang baik akan mengahasilkan kebaikan pula, jadi ngga usah berprasangka buruk lagi, terima kasih banyak Ya Allah aku bersyukur atas apa yang aku miliki sekarang, aku tau ada pertolongan Mu di setiap kesulitan yang aku hadapi.

Minggu, 28 Januari 2018

Cerita Sidangku mendapat Gelar S. Si

24 Januari 2018, Alhamdulillahi rabbil alamin, hari Rabu kemarin aku sidang akhir skripsi yang menutup kegiatan dalam tahap memperoleh gelar S. Si, (Sarjana Sains) atau sarjana dibidang ilmu pengetahuan alam, atau Sarjana Fisika, memang ngga tepat waktu sih, tapi aku percaya mungkin hari itu waktu yang tepat. Hhehehehe

Oke, mengutip dari ulasan Kakak tingkat yang sangat menginspirasi (Teh Uswah), yang aku tangkap, sidang itu pertanggung jawaban kita karena sudah menyusun skripsi, mungkin akan ada waktu dimana kita mempertanggung jawabkan hidup kita semasa di dunia. Maka dari itu (hmm bahasanya yh) kita sebagai manusia harus berhati-hati dalam melakukan perbuatan semasa hidup, karena akan ada pertanggung jawaban atas apa yang telah kita lakukan nanti. . .

Banyak pelajaran yang aku peroleh selama menjadi mahasiswa di UPI, Gedung Jica FPMIPA menjadi saksi kegigihan mahasiswa untuk meraih mimpi, tidak sedikit kesulitan yang telah kami hadapi, mungkin orang lain akan berpikir sangat mudah menjadi mahasiswa hanya perlu kuliah dan hangout setiap minggu bersama teman, tidak perlu bekerja karena setiap bulan akan mendapat biaya dari orang tua. Tidak semudah itu, kita memiliki banyak masalah seperti manusia lainnya, kita memiliki tanggung jawab yang sangat besar, jika gambaran sinetron tentang anak kuliahan itu menyenangkan itu salah besar!!!!!!!!

Saat orang lain hanya membutuhkan 3,5 tahun atau 4 tahun (8 semester) untuk menyelesaikan pendidikan S1 nya, aku membutuhkan lebih banyak waktu, dengan 5,5 tahun bayangkan, aku membutuhkan waktu sebanyak itu yah 11 semester lengkap sudah dengan skripsi yang diselesaikan. Menyesal????? Tidak sama sekali, karena setiap orang punya waktu masing-masing.

Terima kasih banyak Ya Allah Ya Rabbi, Mamah Bpa, Aden, sodara, temen-temen semuanya, kalian terus memberikan do'a dan dukungan. Jujur aku seneng banget, dan (ini lebay sih asli) Siti Azizah Sutisna terima kasih sudah bertahan dan terus berusaha, kerja bagus, aku senang kamu bisa melewatinya, semoga menjadi Ilmu yang bermanfaat untuk kedepannya. Selamat Siti Azizah Sutisna, S. Si.

  (Terima kasih banyak Teh Cucu lucu dan Nia istri Younghwa udah dateng)

(Ida kita udah sarjana yah, ngga nyangka hhehehehe. . .)

(Selamat yah udah dapet gelar Sarjana Fisika)
(Makasih banyak Ghesa marketing ter-unyu dan paling cantik udah dateng)
(Lia sahabat terbaik semasa kuliah dari awal sampai akhir dan seterusnya, makasih banyak)

(Alhamdulillah . . .)
Oke baiklah (wkwkwk random bangetlah kata-katanya), intinya aku seneng dan bersyukur, aku tau hidup itu butuh perjuangan dan proses untuk mencapai suatu harapan, disamping keribetan administrasi menuju wisuda dan sebelum juga sesudah sidang, aku hanya bisa terus berdo'a dan berusaha semoga aku dapat melewati apa yang seharusnya aku lewati dalam hidup (asli gak nyambung banget), well setiap orang punya pilihan terhadap apa yang akan ia pilih dalam hidupnya, jika kamu berpikir itu takdir mungkin kamu akan bisa menghadapinya, tetapi jika itu bukan takdirmu mungkin kita hanya perlu bersabar dan menerima apa yang terjadi, selama kita yakin dan terus bergantung Kepada Allah aku yakin pasti akan ada jawaban yang terbaik untuk kita. Ingat manusia hanya berencana Allah yang menentukan, sekuat apapun usaha kita jika Allah belum berkehendak atas keinginan kita, yah mau gimana lagi???? Allah tau apa yang kita butuhkan, dan Allah akan memberikan jawaban atas apa yang kita do'akan, kalau kata Uni (sahabat waktu kuliah, namanya Nur dari Padang eh Payakumbuh deng) "Allah itu ontime zah, kita hanya perlu bersabar aja", makasih banyak uni ngena banget akan aku ingat selalu. Seperti biasa thankkkkkkkkksss udah baca, maafin kalau aku udah bikin tersinggung atau banyak salah, oke makasih banyaaaaaaaaakkkkkkk . . .